““Jiwa Saya Seorang Pengusaha” (Berkaca Pada Mantan Dosen di Belanda)”

Minggu, 11 Juli 2010

““Jiwa Saya Seorang Pengusaha” (Berkaca Pada Mantan Dosen di Belanda)”


“Jiwa Saya Seorang Pengusaha” (Berkaca Pada Mantan Dosen di Belanda)

Posted: 11 Jul 2010 11:02 AM PDT

wikipedia

From:wikipedia

Pada tahun 1998 saya pernah dikenalkan oleh sepupu saya dengan seorang mantan Dosen di Belanda yang sekarang memilih hidup sebagai seorang pengusaha. Ia tinggal di Prawirotaman Yogyakarta. Saya lihat album-album foto Londo itu dan saya tanyakan mengapa sekarang tidak menjadi Dosen lagi ? Londo itu menjawab, di Belanda diadakan perampingan tenaga pendidik oleh pemerintah. Para pendidik disuruh memilih akan tetap berprofesi sebagai seorang pendidik atau memilih profesi lain dan akan diberi pesangon  sejumlah 1 tahun gaji. Akhirnya Om Jansen, Londo itu memilih sebagai pengusaha.(Beberapa bulan lalu tentang kebijakan Pemerintah Belanda ini sempat saya tanyakan validitasnya melalui e-mail pada teman yang sedang menempuh studi disana hanya untuk sekedar cross-check  namun sampai saat ini belum ada balasan).

Saya ingat kembali cerita Om Jansen  itu ketika saya berkesempatan mengikuti kegiatan untuk para guru yang telah disertifikasi. Saya seperti terlempar ke tahun 2015 dimana diharapkan semua guru telah disertifikasi. Sudah pasti semua guru sudah kaya. Dalam kegiatan tersebut kami banyak memperbincangkan tentang tunjangan profesi dari sertifikasi.

" Bu Aini, rencana ke depan apa yang akan dilakukan dengan tunjangan tersebut ?"

" Saya mau ambil  Magister, Bu". Jawab saya.

" Hanya itu ? Ibu masih muda, bisa jadi dua atau tiga tahun lagi Ibu juga diangkat sebagai PNS seperti kami ".

" Rencana awal kuliah saja dulu, Bu. Saya tidak mau berandai-andai. Tapi kalau disuruh berandai-andai saya juga ingin beli mobil". Jawab saya bercanda.

" Beli mobil justru keluar uang". Kata Ibu itu dengan cepat.

" Lha Ibu menyuruh saya berandai-andai, sich. Ibu sendiri tunjangan itu untuk apa saja Bu? Ibu kuota 2007, kan ?"

" Saya dengan suami dan anak saya patungan. Kami mendirikan pom bensin".

" eemmm, usaha keluarga ya, Bu ?"

" Ya, untunglah suami dan anak saya juga sudah sertifikasi". Saya tersentak dengan jawaban Ibu itu.

" Berarti keluarga Ibu semua guru ?" Ibu itu mengangguk, mengiyakan.

" Suami saya juga Guru TK, sudah PNS, dan sudah sertifikasi. Anak saya juga demikian".

Ya, ini salah satu percakapan saya dengan guru yang telah disertifikasi sejak tahun 2007. Inilah yang kembali mengingatkan saya pada sosok Om Jansen yang akhirnya memilih jalan hidup sebagai pengusaha itu. Jiwa saya seorang pengusaha, itu kata Om Jansen.

Saya tidak mau terlalu menyalahkan jika tunjangan profesi hasil dari sertifikasi juga digunakan untuk modal sebuah usaha namun alangkah lebih bijaknya kalau diutamakan untuk peningkatan kualitas Guru tersebut dan juga untuk mendukung pendidikan di lingkungan kita. Saya akui memang sangat berbeda kondisi dunia pendidikan di Indonesia dengan di Belanda. Negara kita kepulauan dengan jumlah siswa didik yang luar biasa banyak. Pemerintah sepertinya tidak mungkin memberikan opsi seperti Pemerintah Belanda. Namun setidaknya kita bisa sedikit berkaca dari pilihan hidup Om Jansen tersebut, sebenarnya apa yang kita cari dari sebuah profesi sebagai seorang pendidik?


Tags: sertifikasi, tunjangan profesi, Guru, edukasi, Leah Ainimoeed

Five Filters featured article: Headshot - Propaganda, State Religion and the Attack On the Gaza Peace Flotilla. Available tools: PDF Newspaper, Full Text RSS, Term Extraction.

Diposkan oleh iwan di 13.10  

0 komentar:

Poskan Komentar