“The Setyanto's: Investasi Serius (pun) Dimulai!”

Kamis, 27 Januari 2011

“The Setyanto's: Investasi Serius (pun) Dimulai!”


The Setyanto's: Investasi Serius (pun) Dimulai!

Posted: 27 Jan 2011 04:49 AM PST

Alhamdulillah..

Akhirnya keberanian itu dtg juga:-) Setelah sekian lama mikir-mikir, nimbang-nimbang, pusing sana sini, kamipun memutuskan utk mulai berinvestasi "serius". Hehe, bukan berarti selama ini investasi yg kami lakukan ga serius siy, cuman maksudnya disini adalah investasi yang butuh banyak "pengorbanan" dan itung-itungan budget.

Dari sejak nikah kami udah sempet mikir mau investasi yg "serius", pilihannya juga macem-macem, mulai dari tanah, rumah, ruko n apartemen. Kalo mau beli tanah, saya belum jago telisak telisik lokasi yg bagus dan kalopun ada yg bagus harganya tak terjangkau. Kalau rumah juga mikir, nanti sapa yg mau ngontrak secara banyak org udah pada ambil KPR buat beli rumah sendiri (org jaman skrg kan mikirnya mendingan keluar duit buat nyicil beli rumah daripada ngeluarin duit buat kontrak rumah, ya gak?!). Tadinya pilihan mau jatuh pada investasi ruko dgn tujuan bisa dimanfaatin buat buka usaha warung kelontong, butik, minimart atau warung makan kecil2an. Tapi setelah dipikir2, susah juga kalo mas Anto dan saya masih jadi karyawan yg mengabdi sama org lain gini, kan berarti ga bisa fokus ngurusin usaha kami itu. Walhasil kepikiran deh, sapa yg mau ngurusin kalo buka usaha macam gitu (heuheu, emang payah!...kami berdua belum siap jadi owner usaha sendiri!).

Wakwawww, akhirnya setelah pake semedi 3 hari 3 malem, dan puasa mutih (*lebay*), kami memutuskan buat investasi di apartemen aja. Kbetulan investasi ini udah dimulai oleh kakak dan ayah saya. Mereka udah sempet nyicil beli apartemen dan skrg apartemennya udah laku disewain. Mayan lho...untuk apartemen dgn harga dibawah 400 jt di daerah Salemba, sebulan laku disewain 2.5 - 3 jt/bulan (unfirnished) atau 3.5 - 4 jt/ bulan (furnished). Apartemen di sana emang bukan apartemen mewah, biasa aja koq...ga beda jauh sama rumah susun! Cuman agak lebih rapi dan bersih aja. Dan, disana pangsa pasarnya jelas: mahasiswa/i kedokteran yang lagi pada ambil spesialis yg kebanyakan pasangan baru nikah dan tinggal di luar Jakarta. Kalo udah ada pangsa pasar yg jelas gitu kan enak yah, turn over lancar..ada yg keluar eh tp ada yg udah booking juga:-p

Belajar dr sharing itulah saya sama Mas Anto memberanikan diri buat coba-coba investasi di apartemen. Pesen dari ayah saya siy cuman 1: cari yang pangsa pasarnya jelas dan lokasinya bagus.

Terereeetttt...mulai cari2 informasi, ambil2 brosur pas ada pameran (kebetulan di kantor saya sering ada pameran rmh dan apartemen), dan kamipun melihat lokasi apartemen yg 1 ini: Apartemen Signature Park Grande, yang lokasinya di MT Haryono.

Waktu open house dijelasin siy kalo unit disini udah sold out 80% dan kebanyak yg beli emang buat investasi (bukan buat ditempatin sendiri). Sapa aja niy target customernya?? Banyaknya ternyata mahasiwa/i UKI dan sekitarnya..(busyeeet, mahasiswa2 skrg canggih-canggih ya, hidupnya di apartemen!). Tertarik bgt buat ambil 1 unit disitu. Tadinya mau yg kecil aja-1 kamar, atau yg studio aja jg cukup. Tapi udah abis booowwwkk:-( Setelah banyak tanya2 sama ayah saya dan temen2, diputusin deh ambil yg 2 kamar (luasnya 43 m2) dan cari yang lokasinya ga terlalu tinggi. Dan...kamipun dapet 1 unit di Lantai 5 menghadap ke Jl. Dewi Sartika! Tapi sayang ga bisa dpt yg di hook, yg punya pemandangan ke Jl. Dewi Sartika dan Jl. MT Haryono. Oww yah, developer dr apartemen ini Pikko Group, yang antara lain juga nge-bangun Mall Semanggi dan Hotel Hyatt Bandung. Statusnya sendiri baru mau dibangun Juni 2011 ini dan hand overnya baru Desember 2012 (hehe, moga2 belum kiamat). Doakan yah, semoga pembangunannya lancar dan ga molor... Hmmm, waktu kesana pastinya ga lupa buat celingukan liat si rumah contoh (kebetulan si rumah contoh ini setipe sama yg mau kami ambil)...ckckck, mayan bagus lho..walopun ga terlalu luas, tp karna desain interiornya bagus jadi enak di pandang mata juga:-)

ini penampakan kamar mandi yg langsung menghadap ke kamar tidur utama

ini penampakan kitchen set dan mini bar nya ini penampakan kamar tdr utama dan kamar tdr tamu

Untuk pembayarannya, tadinya kami mau ambil KPR tapi ternyata ribet euy!! Masalahnya banknya ga bisa milih (cari yg paling kompetitif bunganya) soalnya untuk apartemen yg belum selesei dingaun, KPR cuman bisa diambil sama suatu bank yg udah bekerja sama sama si pengembang. Untuk apartemen ini, KPR yg disediakan dari Bank Bukopin. Itupun bunganya ga begitu bagus2 amat. Akhirnya kami ambil lah yg cash tp nyicil. DP nya 20% dari harga apartemen, bisa dicicil 8 kali. Pelunasannya diangsur tiap bulan tanpa bunga. Jadi harganya kaya cash! Angsurannya kami pilih yang 48 kali ngangsur. Ow yaaahhh...krn kami ambil ini pas lagi soft launching, harga kamipun dpt harga promo (dipotong 1 bulan cicilan) dan makin yahud karena kami dapet bonus 1 set AC 1 PK. Mayan buat dipasang di ruang tengahnya:-) Untuk DP nya sendiri terhitung "bersahabat" lah...

Pokoknya kami seneng deh...ada "barang" yang bisa dilihat dari hasil jerih payah kami. Akhirnya "buang-buang" duitnya bisa bermanfaat utk hari tua *ciaileeee...gaya selangit*. Bermimpi tinggal narikin uang sewa aja pas udah pensiun. Hahaha...khayalan tingkat tinggi

Semoga aja keberanian kami ini ga salah. *finger-crossed*. Dengan membaca Bismillah, kami menandatangani ini...

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read our FAQ page at fivefilters.org/content-only/faq.php
Five Filters featured article: Collateral Damage - WikiLeaks In The Crosshairs.

Diposkan oleh iwan di 14.07  

0 komentar:

Poskan Komentar