“dari SMS ke Buku trus Sepeda berakhir di Makanan « Ariefiansyah's ...

Jumat, 18 Februari 2011

“dari SMS ke Buku trus Sepeda berakhir di Makanan « Ariefiansyah's <b>...</b>”


dari SMS ke Buku trus Sepeda berakhir di Makanan « Ariefiansyah's <b>...</b>

Posted: 18 Feb 2011 09:03 AM PST

SMS dan Renungan

Pas saya lagi ngerjain artikel bahasa inggris, tiba-tiba ada sms masuk. Saya lirik sebentar, ohh dari salah satu tetangga saya. Ehm… saya buka tu sms dan isinya membuat saya geleng2 kepala :D . Tak perlu saya ceritakan bagaimana isi sms nya, cuma intinya sih ttg kekhawatiran dia krn saya gak pulang2. Alhamdulillah dikhawatirin, itu artinya ada yang peduli :D . Cuma embel2nya sih pakai kata2 "hati2 lho suami tuh kalau ditinggal lama2 bla bla bla …." intinya kayak gitu. Sayapun membalas dengan setengah bercanda dan sambil mengalihkan pembicaraan ke masalah oleh2. Ya, gak enak juga kan misalnya g dibales, secara tetangga trus jg saya lagi ada pulsa, ntar kan gimana kalau dicuekin :D . Saya berharap tetangga saya gak bales lg atau ngebahas hal2 gak penting kayak tadi. Eh, lha kok nggak taunya masih tetep. Haduhhh capek deh 1000 kali. :( Ya sudahlah.

Sebenarnya, tak hanya sekali dua kali saja saya mendapati istri yang selalu curiga atau khawatir dan ketakutan ttg masalah rumah tangganya. Meski pengalaman hidup sy masih 24 tahun, cuma saya memang sering mendapatkan cerita2 tak menyenangkan tentang pernikahan (dari kenalan2 saya di rantau). Saya sih iya2 aja dan mendengarkan dengan baik. Cuma ya itulah, saya rada2 males kalau ada orang yang mencampuri urusan rumah tangga saya. Apalagi dengan hal2 gak penting kayak gitu. Sumpah dehh, prihatin banget. Masak iya sih keahliannya cewek cuma bisa mengadu domba :( hiks, padahal cewek tu kan multi tasking. :D

Trus, berkaca dari rumah tangga kakak saya. Yah alhamdulillah hingga kini baik2 saja, aminnn, semoga hingga nanti. Kakak saya yang sebelum menikah dulu mengajar, setelah nikah melepas smua aktivitasnya untuk mengabdikan dirinya pada keluarga. Meski saya gak sama dengan kakak saya (krn sy masih ingin ini dan itu) tapi saya bisa ngerasain pilihan yang memang didasari dg ikhlas dan tanpa paksaan itu pasti gak akan jadi beban. Ya contohnya cita2 kakak saya yang ingin mengabdikan diri sepenuhnya buat keluarga, mendukung karir suami, dan ngebesarin dua krucil yg beda setahun dan suka ribut itu. Ehm…

Beda banget dengan seseorang yang memilih sesuatu krn orang lain atau bukan krn hati nurani, pasti sedikit banyak ada perasaan tidak ikhlas dan menderita, sehingga pada akhirnya (pelampiasannya) adalah mengurusi masalah yang bukan urusannya. Huhh… miris jg ya. :D

Saya sendiri memilih jalan yang berbeda dengan kakak saya, namun demikian sy banyak belajar dr kakak saya akan arti pentingnya komitmen. Kalau di awal kita udah milih A ya A, jangan "selingkuh". Konsistenlah dengan pilihan hidup kita, mo jadi ibu rumah tangga, wanita karier, atau ibu rumah tangga yang bekerja, atau apapun (asalkan positif) selama pilihan itu didasarkan dengan sadar dan ikhlas ya pasti enak kok, dan kita gak akan sempat mengurusi hal2 yang gak perlu diurus karena urusan kita sendiri sudah banyak, hehe :D .

Trus apa hubungannya ya sm sms yg saya terima?? Ehm… saya cuma sering mengamati sih, orang2 yang kurang bahagia dengan kehidupannya pasti ada kecenderungan untuk melampiaskan dengan hal2 yg kurang baik *sok baik gue, wkwkwkwk* peace :P , karena pada dasarnya hampir semua manusia tak mau disalahkan dan akan selalu mencari pembenaran (hampir semua lho ya, itu artinya gak semua??).

Jujur aja, hati saya sih prihatin. Wanita itu diciptakan untuk bahagia (laki2 jg kalee) :P , dan letak kebahagiaan itu pada dasarnya abstrak (sok filosofis). Mungkin suatu ketika kita melihat seseorang yg udah dewasa banget tp belum nikah, dan hati kita berkata "kasihan banget pdhl udh sukses tp jodoh belum ada". Apakah kita tahu bahwa orang yang kita kasihani tersebut sbenernya tak perlu kita kasihani?? Dan sebenarnya baik2 aja?? Orang tersebut memang belum mau menikah krn memang mo konsen dan dia jg gak berbuat yang aneh2 atau yg kurang sopan?? Tu kan??? knp mesti mengurus??

Atau kita melihat pasangan yang sudah menikah tapi belum punya anak, lalu kita berpikir atau bahkan nyamperin sambil maki2 dan mendamprat kenapa gak punya anak juga?? Ehm… pdhl kita tak akan pernah tahu tu suami istri punya rencana lain yang gak perlu disebutkan (bukan artis soalnya) wkwkwkwkwk.

Atau mungkin kita mendapati seseorang yang menikah di usia muda, dan kita ngoceh2 ria, padahal ya kita gak dimintai uang, lalu berkata "masih bayi aja udh mo nikah!! gak mikir apa?? ditaruh di mana sih otaknya?? bla bla bla",  padahal kita tak pernah tahu tu orang2 yg nikah muda mo ngapain. Kenapa kita g mendoakan biar pernikahannya awet?? toh mendoakan kebaikan pada orang lain kan ya sm aja mendoakan diri sendiri juga??

Tapi ya itulah, kalau saya baca2 banyak literatur, orang timur terutama orang Indonesia memang kadang terlalu "peduli" dengan urusan yang bukan urusannya, sehingga urusan pribadi sendiri kadang dilupakan. :D .

Tapi dengan sms tetangga saya tersebut saya jadi semakin sadar, bahwa buku sy yg bertema edu moms (buat yg baru nikah) mesti harus segera selesai, dan smoga mencerahkan, smoga banyak wanita yang g berpikiran sempit lagi. Aminn.

**

Suka Ilmu Ekonomi

Berlanjut ke masalah buku. Hari ini sy sekilas membaca buku berjudul ESAI-ESAI NOBEL EKONOMI. Kerennn. Saya suka. Ni lho bukunya

Sejujurnya, sejak kuliah dulu saya menyukai Ilmu ekonomi sm ekonomi syariah. Padahal sy jurusan akuntansi ya. Harusnya kan ngambil IESP, hehe. Gpp wes wong lulus masih SE aja lhoo. Karena sekarang sy jg menulis hal2 yang berhubungan dg ekonomi, so pasti sy jg harus baca buku2 ttg ekonomi. Setelah melalui beragam pertimbangan (termasuk jg biaya) bila Allah mengizinkan, saya pengennnnn banget "ngelanjutin" (suami sy jg sih) dan linier, meski bukan akuntansi (saya lho, kalau suami sih kayaknya akuntansi) tp ilmu ekonomi. Sebenarnya ingin banget ekis, tp ntar jd sama kayak kakak ipar, gak enak dunk gak variasi, ehmm… tp meski berjuang dulu ya, doakan ya, aminn. Smg Allah memudahkan!! Mumpung belum punya anak juga. :D

Eh iya, tapi sy tetep nulis novel lho ya sm artikel, tetep setia dunk :D

**

Bersepeda dan Langsing

Tiap pagi saya bersepeda (pancal). Lumayan lah biar langsing. Saya mulai gak nyaman dengan berat badan saya yang smakin meningkat, hehe, lebay. Padahal kata Mas Ryan sih masih ideal (ya iyalah suami sendiri ya ngomong gitu). Cuma saya ngerasa mesti olahraga keras buat menurunkan beberapa kg berat badan, meski gak sekurus waktu SMA sih. Yang penting sehat aja.

Bersepeda tiap pagi ternyata membuat badan saya sehat (ngrasa gitu). Kalau di sana (riviera), sepeda pancal cuma satu model cowok pisan, jadi g mungkin dunk sy pakai. Itu sebabnya, bulan depan saya bertekad mo beli sepeda pancal, biar pas akhir pekan bisa bersepeda sm Mas Ryan. Ayooo Kang, balapan, wkwkwkwkwkwk. Semoga saja berat badan saya bisa turun :( .

**

Memasak & Easy Going

Hari ini di kantor suami sy ada acara futsal. Huft, tak seperti futsal sebelum2nya, kali ini saya rada khawatir, hehe, pasti tahu kan sebabnya. Yah, mungkin sy yang terlalu lebay :D . Tapi kan gpp kalau mengkhawatirkan suami, suami sy aja mengkhawatirkan sy, masak iya sy cuek is the best. Alhamdulillah tak terjadi apa2 (kayaknya sy memang terkena efek kejadian beberapa waktu yg lalu yg menimpa salah seorang tokoh deh) :( .

Jadi teringet aja, biasanya kalau ada acara futsal gitu pasti diakhiri sm makan2. Dan saya adalah orang yang paling bahagia. Kenapa?? padahal sy kan gak diajak wong cuma internal. Karena sy gak perlu repot2 masak, coz suami sudah dapat makanan yg beraneka ragam dr sono, wkwkwkwk. Jadi sy pasti bilang "ya sudah mas puas2in ya senengnya, seneng2in deh pokoknya mas, refreshing" hehe, padahal ada udang di balik bakwan, :D

Yah, memang sih saya selalu berusaha untuk membuatkan suami makanan sehat. Tapi itu tak membuat saya jadi cinta mati sm kegiatan masak memasak lho ya, apalagi sampek kepikiran buka warung, padahal ibu saya nrima pesenan masak2 gitu lho :P , tapi lha kok anaknya payah. :D Alhamdulillah jg, punya mertua yang g terlalu menuntut sy untuk menguasai segala macam jenis makanan. Yang penting makanan sehat aja dan itu gak harus ribet. Huft, untuk yang ini saya bener2 sujud syukur sm Allah, karena doa sy sjak kecil terkabul. Alhamdulillah. Yah, saya easy going gituuu. Kalau ada sodara atau tetangga yang hobi masak dan mo buka usaha, saya pasti bantu meski gak disuruh (bantu ngabisin) wkwkwkwk, bantu marketing!! Dan tentunya sy akan mendukungnya dg sepenuh hati. Tapi itu tak merubah passion sy untuk cinta mati sm kegiatan masak-memasak.

Jujur, saya memang memasak, tp itu krn cinta sm suami sy aja, dan bukan krn cinta masak, hehe :D . Untungnya suami jg g rewel dan lebih suka sy menemani dia dlm suka dan duka drpd harus ber-lama2 di dapur. Yes, asyikkk. :D

**

Udahan dulu ya, saya mesti ngerjain artikel bahasa inggris yang belum selesai. Bagi yg sudah tidur selamat tidur :D . Bagi yg sedang pacaran dengan suami/ istri selamat menikmati ya, smoga Allah mempererat tali cinta kalian, aminnn :D . Dan bagi yg sedang ngalong, slamat ngalong smoga kerja kerasnya berbuah manis, jangan lupa siapkan obat nyamuk kopi dan sedikit cemilan, hehe. :D

Smngt!!!!

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read our FAQ page at fivefilters.org/content-only/faq.php
Five Filters featured article: Collateral Damage - WikiLeaks In The Crosshairs.

Diposkan oleh iwan di 13.13  

0 komentar:

Poskan Komentar