“Lolo Sukses di Usia Muda: Inspirasi Kemandirian Kaum Muda - Okezone”

Selasa, 28 Oktober 2014

“Lolo Sukses di Usia Muda: Inspirasi Kemandirian Kaum Muda - Okezone”


Lolo Sukses di Usia Muda: Inspirasi Kemandirian Kaum Muda - Okezone

Posted: 27 Oct 2014 10:35 PM PDT

Posted by errisubakti on Oct 28, 2014 | 0 comments

"Kerja sambil liat laut itu sangat menyenangkan."

Siapa yang tidak iri ketika teman saya mengunggah fotonya seperti di samping kiri ini sambil membuat status seperti di atas.

Lolo Sianipar, usianya baru 35 tahun, masih bisa dibilang 'start up' dalam dunia wirausaha. Dalam 3 tahun ini dia tergolong cukup sukses membangun sebuah konsultan Public Relation. Piar Consulting namanya, berkantor dengan menyewa sebuah rumah berlantai dua di bilangan Bendungan Hilir, Jakarta.

Bulan lalu saya menyempatkan diri mampir ke kantornya. Dan wow… kagum saya atas perjuangannya membangun kantor kecil ini yang telah memiliki klien-klien besar.

Lolo, begitu biasa dipanggil, awalnya tidak pernah berniat membuka sendiri PR consulting tersebut. Usahanya itu dibuka justru karena desakan dari eks-kliennya ketika dia masih bekerja di sebuah perusahaan jasa komunikasi dan periklanan.

"Aku orangnya memang bosenan. Jadi sudah gak kehitung berapa kali pindah bekerja dari satu perusahaan advertising ke perusahaan yang lain," kisah perempuan yang hobby diving ini.

"Ketika terakhir aku memutuskan resign dari kantor yang lama, sebenernya aku udah gak tau mau kerja apa nanti dan apakah kembali melamar ke perusahaan yang lain. Aku cuma mau nikmatin hidup aja," tambahnya.

"Jadi aku cuma travelling ke berbagai tempat, lalu ditulis di blog. Tapi bukan berarti uangku banyak. Sebenarnya kita gak perlu kebanyakan gaya kok untuk menikmati hidup. Misalnya kalau aku ke Bali. Aku menginap di rumah teman, lalu ke Pantai Kuta cukup jalan kaki, beli nasi kucing seharga Rp 5,000, menikmati pantai dan laut, menyenangkan kan."

"Aku sama sekali gak mau awalnya untuk membuka PR Consulting sendiri. Itu karena 'dikejar-kejar' terus sama eks-klien-ku di kantor lama yang terus mendorongku untuk membuka sendiri usaha di bidang komunikasi ini."

"Awalnya aku tolak. Karena aku sadar untuk membuka usaha sendiri perlu banyak hal yang aku persiapkan, gak cuma mental. Sewa kantor, beli berbagai perlengkapan, menggaji karyawan… wah banyak yang aku belum siap untuk itu."

"Tapi klienku itu terus aja mendesak. Akhirnya saat aku lagi ada di Singapura, klienku itu sampai mengejar ke sana. Meminta sekali lagi untuk aku membuka sendiri kantor PR ini. Dengan rasa untuk menghormati dia yang begitu menyanjungku waktu itu, ya aku terima saja project dari sebuah perusahaan besar itu, produsen perlengkapan olahraga."

"Maka dimulailah berbagai project yang diberikan padaku dari klienku itu. Gak cuma satu, banyak. Aku buka usaha ini dengan berjibaku, belajar membangun usaha. Uangku hanya Rp 15 juta, lalu aku pinjam uang adikku 35 juta. Hampir tiap bulan aku menangis. Ya karena aku harus membayar vendor-vendor, membayar gaji karyawanku. Bahkan pernah di akhir bulan uangku hanya Rp 3 juta, sedangkan aku sudah harus membayar gaji karyawan. Sementara pemasukan dari klien belum dibayar. Tapi untungnya keesokan harinya ada klien yang mentransfer uang pembayaran."

"Selama 2 tahun awal itu aku menjalankan usaha ini 'berdarah-darah', gak gampang, berat banget. Tapi aku selalu bersyukur selalu punya teman-teman dekat, sahabat yang terus kasih motivasi bahkan dukungan nyata untuk bisa meneruskan usaha ini."

"Sekarang, PR Consulting ini bisa jalan dengan keuangan yang cukup, yang bisa membuatku travelling ke mana saja bertahun-tahun."

"Saat ini yang harus kulakukan adalah membesarkan kantor ini lebih dari sekarang. Saatnya tumbuh menjadi PR yang lebih bonafide. Soalnya aku sadar, turn over pegawai di kantor ini cepat sekali. Ya mungkin karena para karyawanku merasa ini hanya kantor kecil, padahal untuk menjadi besar, gak mungkin bisa kalau tidak dari kecil. Pernah suatu kali, besok kita akan menyelenggarakan event besar, eh tiba-tiba satu karyawanku gak masuk. Dan memutuskan resign begitu saja. Rasanya seperti diputusin pacar tiba-tiba tanpa penjelasan," cerita Lolo bersemangat.

Apa sih tips untuk para 'start up' agar bisa sukses?

"Jangan mencampur adukkan uang usaha dengan uang pribadi, gak usah kebanyakan gaya musti beli ini itu untuk bergaya, fungsional aja, beli yang kita butuhkan, bukan yang kita mau. Terakhir, harus siap bekerja keras sampai lewat tengah malam demi untuk mempersiapkan pekerjaan kita bisa berhasil dengan baik," tutupnya.

OK deh Lo. Semoga terus sukses ya... Saya jadi teringat sebuah kutipan yang mengatakan,"Good is not enough, if better is possible." Baik saja belum cukup, jika bisa lebih baik lagi.

This entry passed through the Full-Text RSS service - if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 13.22  

0 komentar:

Poskan Komentar